Waktu Baca : < 1 menit

Saat ini banyak bermunculan pemancar-pemancar radio komunitas yang mana frekuensinya antara 107,1 hingga 107,9 MHz.

Hal ini dimanfaatkan oleh komunitas kampus, kampung, masjid, gereja, petani dan komunitas-komunitas lainnya.

Radio komunitas, menurut wikipedia, adalah stasiun siaran radio yang dimiliki, dikelola, diperuntukkan, diinisiatifkan dan didirikan oleh sebuah komunitas. Jadi memang radio ini tidak ditujukan untuk kegiatan komersial. Untuk tujuan komersial, ada kanalnya sendiri yang lebih lebar (87 – 107 Mhz).

Jangkauan siaran dari radio komunitas sendiri dibatasi. Tidak seperti radio swasta yang bisa menjangkau beberapa kabupaten dengan watt yang besar, radio komunitas mungkin hanya sebatas  1 desa atau kecamatan.

Nah, bagi Anda yang tertarik untuk membuat radio komunitas, peralatan yang dibutuhkan adalah sebagai berikut :

1. Komputer untuk memutar lagu : sebaiknya komputer buildup dan soundcardnya yang bagus supaya bisa tahan lama dan kualitas suaranya oke.

2. Audio Mixer : ini fungsinya adalah untuk mencampur suara dari microphone dan musik komputer.

3. Sound processor : Ini adalah perangkat pengolah suara, untuk meratakan suara dan mengatur balance bass/treeble/middle.

4. Microphone dan stand : Anda bisa gunakan microphone biasa ataupun microphone yang biasa untuk rekaman, tentunya harganya sangat mahal.

5. Pemancar FM : Untuk pemancar, terdiri dari 2 bagian, yaitu exciter dan booster

– Exciter : Ini adalah bagian untuk membangkitkan sinyal frekuensi FM (oscilator PLL) dan memodulasi stereo (Encoder).

– Booster : Bagian ini adalah untuk memperkuat power dari exciter, untuk selanjutnya dipancarkan melalui Antena.

6. Perlengkapan Antena

– Kabel Antena

– Tower

– Antena

Nah, foto-foto alat serta bagaimana cara memesan pemancar FM, akan saya update artikel ini besok, berhubung di sini sudah malam… mau motret antena pemancar  juga gelap sekali. He3

Sharing is caring!